Iklan Baris Anda

Ketua KPPU Lakukan Beberapa Inisiatif di 3 Sektor

Ketua KPPU Lakukan Beberapa Inisiatif di 3 Sektor 1
Ketua KPPU, Dr. M. Fanshurullah Asa

Surabaya, (bisnisnasional.com) – Ketua Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU), Dr. M. Fanshurullah Asa, telah memulai program 100 hari kerja dengan berbagai inisiatif di sektor energi (minyak dan gas), pasar digital, dan ketahanan pangan.

Beberapa isu diangkat, khususnya pembukaan monopoli perdagangan bahan bakar minyak (BBM) Penerbangan atau avtur dan persaingan di platform digital.

Di sektor energi, KPPU merekomendasikan perbaikan dalam penyediaan dan pendistribusian bahan bakar minyak (BBM) Penerbangan untuk meningkatkan efisiensi pasar. Rekomendasi mencakup implementasi open access dan sistem multi provider BBM Penerbangan di bandar udara dengan kondisikondisi tertentu.

“Kondisi tersebut antara lain meliputi kesiapan infrastruktur, peluang pelaksanaan lelang atau pemilihan atas rekanan, revisi Peraturan BPH Migas Nomor 13/P/BPH MIGAS/IV/2008, dan pembuatan regulasi teknis oleh BPH Migas terhadap pemanfaatan fasilitas pengangkutan dan penyimpanan bahan bakar yang sejalan dengan prinsip persaingan usaha yang sehat,” ujar Fanshurullah di kantor KPPU Kanwil IV Surabaya, Kamis (15/2).

KPPU juga menyoroti isu pengelolaan jaringan gas kota dan penyediaan LPG 3kg, fokus pada identifikasi hambatan pembangunan jaringan gas kota yang dapat mengurangi ketergantungan pada impor LPG.

Hal ini sejalan dengan tidak terpenuhinya target pembangunan jaringan gas kota yang ditetapkan oleh Pemerintah melalui RPJMN 2019-2024 sebesar 4 juta sambungan rumah tangga (SR), dan baru sekitar 800 ribuan atau 20% yang tercapai.

Salah satu penyebabnya adalah minimnya investasi jaringan gas kota (Jargas) dalam bentuk kerja sama Pemerintah dengan badan usaha (KBPU), dimana dari target target pembangunan 633.930 SR Jargas di tahun 2024, baru sekitar 300 ribu SR yang terbangun.

Ketua KPPU Lakukan Beberapa Inisiatif di 3 Sektor 2
Diskusi media bersama Ketua KPPU, Dr. M. Fanshurullah Asa (dua dari kanan) turut hadir Anggota KPPU Rhido Jusmadi dan Kepala Kantor Wilayah IV KPPU Dendy R. Sutrisno (kanan) di kantor KPPU Kanwil IV Surabaya, Kamis (15/2)

KPPU akan mengidenfikasi hambatan usaha di lapangan yang mengakibatkan terhambatnya pembangunan dan pengembangan jaringan gas kota. Diharapkan insiatif tersebut akan menghemat anggaran subsidi LPG secara signifikan setiap tahunnya.

Dalam pasar digital, KPPU memantau perilaku pelaku usaha dan perusahaan teknologi besar, terutama pada kasus-kasus besar internasional.

Dalam hal ini, KPPU akan mendalami putusan-putusan tersebut untuk menentukan apakah perbuatan serupa juga dilakukan atau terjadi di Indonesia.

Sebagai langkah awal penegakan hukum di pasar digital, KPPU telah menyelesaikan penyelidikan terhadap perusahaan digital raksasa, Google yang diindikasikan telah menggunakan posisi dominannya untuk menekan pasar melalui penerapan Google Pay Billing, serta kasus jasa logistik yang melibatkan salah satu pemain lokapasar besar di Indonesia.

Selain itu, KPPU juga akan mendalami isu P2P (Peer to Peer) Lending atau pinjaman online di bidang pendidikan yang melibatkan PT Inclusive Finance Group (Platform DanaCita).

KPPU melihat P2P Lending ini adalah sebagai solusi pendanaan bagi pelajar maupun mahasiswa yang masih menempuh studi di pendidikan tinggi. Sementara suku bunga yang ditetapkan oleh P2P Lending DanaCita kepada mahasiswa mencapai 0,1% per hari.

Biaya bunga ini, selain tidak sesuai dengan SEOJK Nomor 19/SEOJK.06/2023 tentang Penyelenggaraan Layanan Pendanaan Bersama Berbasis Teknologi Informasi, yang mengatur bahwa suku bunga untuk pendanaan produktif adalah di bawah 0,1% per hari, tindakan DanaCita ini juga tidak sejalan dengan Pasal 76 Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi yang menyebut bahwa pemenuhan hak mahasiswa yang kurang mampu untuk dapat menyelesaikan studinya salah satunya adalah melalui pinjaman dana tanpa bunga yang wajib dilunasi setelah lulus dan/atau memperoleh pekerjaan.

“Untuk itu, produk ini perlu diatur lebih lanjut,” tambahnya.

Dari sisi persaingan usaha, Ketua KPPU mengingatkan agar jangan sampai terjadi monopoli atas jenis produk ini oleh pelaku usaha tertentu melalui perjanjian eksklusif antara pihak kampus dengan DanaCita, ataupun melalui penciptaan hambatan masuk bagi P2P Lending lain yang ingin memasuki pasar tersebut.

Untuk itu, KPPU akan meneliti persoalan tersebut lebih jauh dengan meminta keterangan dari berbagai pihak terkait, termasuk DanaCita maupun perguruan tinggi yang telah memperkenalkan produk dengan DanaCita tersebut.   (in)

Check Also

Temui Wantimpres, KPPU Bahas Strategi Penguatan Kelembagaan Persaingan Usaha 6

Temui Wantimpres, KPPU Bahas Strategi Penguatan Kelembagaan Persaingan Usaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.