Iklan Baris Anda

Tingkatkan Kesadaran Karyawan, TTL Gelar Sharing Session Bersama Kejari Tanjung Perak

Tingkatkan Kesadaran Karyawan, TTL Gelar Sharing Session Bersama Kejari Tanjung Perak 1
Kegiatan Sharing Session “Sinergi Berantas Korupsi Untuk Indonesia Maju” bersama Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Perak Surabaya

Surabaya, (bisnisnasional.com) – Bertepatan Hari Antikorupsi Sedunia Tahun 2023 tiap 9 Desember, PT Terminal Teluk Lamong (TTL) mengadakan Sharing Session “Sinergi Berantas Korupsi Untuk Indonesia Maju” bersama Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Perak Surabaya Ricky Setiawan Anas, S.H., M.H. di Gedung Utama Kantor PT Terminal Teluk Lamong.

Gelaran tersebut bertujuan meningkatkan kesadaran dan peran aktif pegawai dan seluruh pihak dalam pemberantasan tindakan korupsi yang dapat merugikan perusahaan.

“Kita jangan melakukan tindakan korupsi atau tindakan buruk lainnya, karena selain merugikan perusahaan juga akan berpengaruh pada nama baik pribadi kita,” jelas ricky.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, Indeks Perilaku Anti Korupsi (IPAK) Indonesia 2023 sebesar 3,92, menurun dibandingkan IPAK 2022. Banyak masyarakat yang mengalami kasus petty corruption, seperti pungutan liar, gratifikasi, penyuapan, dan sebagainya.

Analisa tersebut juga diperkuat oleh data yang dikeluarkan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menyebutkan bahwa KPK telah menangani 85 kasus tindak pidana korupsi selama periode 1 Januari sampai 6 Oktober 2023.

Perkara terbanyak berupa penyuapan atau gratifikasi dengan jumlah total 44 kasus, setara 51,76% dari total kasus korupsi yang ditangani KPK sampai akhir bulan Oktober 2023.

Terminal Teluk Lamong memberikan perhatian besar pada upaya pengendalian tindak pidana korupsi melalui implementasi Good Corporate Governance (GCG), salah satunya adalah dengan membentuk Unit Pengendalian Gratifikasi dan Whistle Blowing System dimana pegawai diharapkan dapat berperan aktif dalam pelaksaananya.

Sebagai contoh pegawai yang mendapatkan bingkisan/hadiah dari mitra kerja/orang-orang yang berkepentingan, wajib untuk menolak dan melaporkan kepada tim Unit Pengendalian Gratifikasi. Sedangkan Whistle Blowing System merupakan wadah bagi pegawai atau pihak lain untuk melaporkan jika terdapat hal-hal yang mengarah ketindak pelanggaran hukum yang dapat merugikan perusahaan.

Direktur PT Terminal Teluk Lamong, David Pandapotan Sirait menjelaskan bahwa TTL memberikan perhatian besar pada upaya pengendalian tindak korupsi melalui implementasi GCG yang baik.

“Tahun 2022 TTL mendapatkan skor 82,66 pada penilaian GCG dengan kategori baik, hal ini menjadi parameter tingginya komitmen manajemen dan tingginya kesadaran pegawai terhadap pemberantasan korupsi di perusahaan,” tuturnya.    (in)

Check Also

TTL Raih The Most Promising Company in Marketing 3.0 5

TTL Raih The Most Promising Company in Marketing 3.0

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.