Iklan Baris Anda

TPS Targetkan Elektrifikasi 22 Unit RTG Selesai 2024

TPS Targetkan Elektrifikasi 22 Unit RTG Selesai 2024 1
Suasana kegiatan di Terminal Peti Kemas (TPS) Surabaya

Surabaya, (bisnisnasional.com) – PT Terminal Petikemas Surabaya (TPS) menargetkan elektrifikasi 22 unit RTG dapat selesai di tahun 2024. Upaya ini merupakan langkah TPS untuk menciptakan pelabuhan yang ramah lingkungan sekaligus efisien dalam menekan biaya logistik nasional.

Sebagai tahap awal, saat ini sedang dilakukan pembangunan jaringan. TPS mempersiapkan jaringan instalasi RTG yang dilakukan dalam 2 tahap, dilakukan sejak tahun 2022 s/d 2025.

Wahyu Widodo, Direktur Utama TPS menyampaikan bahwa elektrifikasi atau penggunaan listrik sebagai tenaga penggerak alat bongkar muat ini akan mengurangi emisi gas karbon yang bersumber dari aktivitas operasional di terminal.

Beberapa implementasi lain juga dilakukan TPS dalam mendukung program pembangunan pelabuhan berkelanjutan (Sustainable Port), diantaranya elektrifikasi reefer plug sebanyak 310 plug sehingga total electrified refeer plug di TPS saat ini sebanyak 972 plug dari sebelumnya sebanyak 662 plug, mengganti lampu penerangan, PJU serta lampu high mast dengan lampu LED yang lebih hemat daya, menggunakan AC dengan Freon R22 dan R32 untuk mengurangi emisi Gas Rumah Kaca (CO2), serta penggunaan solar cell untuk charging forklift elektrik.

Elektrifikasi sendiri merupakan proses repowering pada suatu komponen dengan menggunakan listrik. Elektrifikasi RTG dilakukan dengan mengubah sumber energi utama yang awalnya bersumber dari generator set berbahan bakar BBM solar menjadi sumber energy listrik. Saat ini TPS berlangganan listrik sebesar 12.000 MW yang digunakan untuk melayani kebutuhan pemakaian listrik guna mendukung kegiatan operasional.

“Elektrifikasi peralatan bongkar muat di TPS dengan mengkonversikan BBM solar menjadi sumber energi listrik mempertegas komitmen TPS dalam mendukung program Sustainable Port,” tambah Wahyu.

Tidak dapat dipungkiri bahwa saat ini konsep sustainable port menjadi komitmen pelabuhan-pelabuhan di dunia dalam pilar lingkungan, yakni dalam penghematan sumber daya tak terbarukan, mengurangi emisi karbon.

Selain penyediaan jaringan instalasi elektrifikasi, TPS juga memiliki Supervisory Control and Data Acquisition (SCADA) System. SCADA system merupakan perangkat yang dapat memantau dan mengontrol perangkat secara jarak jauh & real time. Sistem ini mampu memonitor aliran daya listrik, mencatat pemakaian listrik secara real time dan mampu mengidentifikasi apabila terjadi gangguan dalam sistem sehingga penanganannya akan lebih cepat dan tepat, system ini nantinya juga mampu memonitor penggunaan listrik pada RTG apabila sudah terelektifikasi seluruhnya.

“Saat ini Container Crane (CC) sudah termonitor melalui scada system ini, sehingga kita bisa memonitor penggunaan listrik pada CC secara real time,” imbuh Wahyu.

Dengan adanya scada system ini, data pemakaian listrik tersimpan dalam data base dan dapat digunakan sebagai referensi improvement serta melakukan analisa pemakaian energi listrik, baik untuk kegiatan operasional maupun non operasional.

SCADA system ini juga merupakan implementasi sistem Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di tempat kerja. Jika sebelumnya data pemakaian daya listrik TPS dicatat oleh petugas lapangan, dengan adanya system ini, tidak diperlukan lagi petugas yang mencatat penggunaan listrik di setiap sub station sehingga dapat meminimalisir lalu lalang manusia di area kerja terbatas. Dengan demikian, penerapan K3 pun menjadi lebih optimal.

TPS memegang peran strategis dalam ekosistem logistik & kepelabuhanan, khususnya di wilayah Indonesia Timur. TPS akan terus konsisten melakukan berbagai inovasi untuk kemudahan layanan kepelabuhanan di terminal petikemas yang kami kelola guna meningkatkan daya saing logistik nasional secara global dengan dengan tetap melakukan operasional dan pengelolaan usaha secara ramah lingkungan.

Tidak dapat dipungkiri bahwa saat ini konsep green port menjadi komitmen pelabuhan-pelabuhan di dunia, sebagai salah satu upaya mewujudkan sustainability.

Arus Petikemas internasional sampai dengan Juli 2023 melalui TPS tercatat meningkat 5,8% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya atau di angka 774.871 TEUs (TPS mendominasi 81% market share peti kemas internasional di lingkungan Pelabuhan Tanjung Perak).   (in)

Check Also

Idul Adha, PLN NP Salurkan 38 Ribu Paket Daging Qurban 5

Idul Adha, PLN NP Salurkan 38 Ribu Paket Daging Qurban

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.